Unas 2009

Posted on Updated on

Pelaksanaan ujian nasional (unas) SMA-MA 2009 diprediksi lebih ketat.

Sebab, 33 Perguruan Tinggi Negeri (PTN) siap mengawal jalannya ujian tersebut. Para rektor sepakat melaksanakan tugas sebagai tim pemantau independen (TPI). Hal itu dicetuskan dalam rapat kordinasi nasional (rakornas) unas yang digelar Badan Standardisasi Nasional Pendidikan (BSNP) di gedung Ditjen Dikti Depdiknas kemarin.

Dibanding tahun-tahun sebelumnya, menurut Ketua BNSP Prof Eddy Mungin, pengawasan unas SMA/MA tahun ini lebih ketat karena PTN yang ditunjuk sebagai TPI memiliki kewenangan lebih. TPI tak sekadar berperan memantau kondisi ujian saat berlangsung. Mereka juga memiliki kewenangan masuk kelas dan mengambil tindakan jika ada indikasi pelanggaran. Entah pelanggaran itu dilakukan siswa maupun pihak pengawas.

”Dengan demikian, pengawasan Unas tahun ini bakal lebih ketat dan harus lebih baik,” ujarnya. Ini disebabkan hasil unas nanti bisa dijadikan patokan masuk perguruan tinggi. Karena itu, hasil unas harus terjamin orisinalitasnya, tanpa bantuan pihak ketiga seperti yang masih terjadi pada tahun-tahun sebelumnya. ”Karena itulah, kami tunjuk perguruan tinggi,” ujarnya.

Memang, kata dia, merujuk pada PP 19/2005 tentang Standardisasi Nasional Pendidikan, PTN diberi waktu tujuh tahun agar bisa memakai unas sebagai ujian masuk PTN. ”Tapi, kalau semakin cepat kan lebih baik. Asalkan PTN siap dan mau menerima hasil unas sebagai syarat masuk PTN tersebut,” ujarnya.

Tahun ini pelibatan perguruan tinggi sebagai tim pemantau memang masih sebatas pelaksanaan unas SMA/MA. Namun, jika hasil pelaksanaan unas tahun ini lebih baik, ke depan tidak tertutup kemungkinan TPI unas SMP/SMPLB dan SMK juga melibatkan perguruan tinggi.

Tahun ini pemerintah pusat menunjuk Unesa sebagai kordinator unas SMA/MA. Rektor Unesa Prof. Haris Supratno menjelaskan, tugas PTN yang ditunjuk sebagai TPI, antara lain, memantau pencetakan dan pendistribusian naskah hingga ke lokasi ujian.

Untuk pengaduan dan informasi lain dapat Anda kirimkan melalui:

SMS : 0811-976-929
Fax : 021-5703337
Telp : 021-5707303
Surat : PO.BOX 4490
E-mail : aspirasi@diknas.go.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s